Bekerja Belajar

 

“Tidaklah kedua telapak kaki seorang hamba bergeser pada hari kiamat, sampai ia ditanya tentang umurnya, dalam perkara apa ia habiskan; tentang ilmunya, apa yang telah ia amalkan; tentang hartanya, dari mana ia peroleh dan ke mana ia belanjakan; dan tentang badannya, dalam perkara apa ia gunakan.(HR. At-Tirmidzi no.  2417)

 

pertama, saya akan bercerita mengenai apa pekerjaan saya dan bagaimana mendapatkannya. Okay, waktu semester 8  , udah mulai mikir nanti dapet kerjanya cepet apa lama ya ? Kan kalo guru itu agak jarang lowongan kerjanya. Tapi saat itu agak ngga stress, soalnya udah kerja ngelesin para tetangga di perumahan deket rumah dan bimbel di solo. Alhamdulillah .

Nah, setelah seneng- seneng abis wisuda, langsung nyiapin surat lamaran buat dimasukin di sekolah-sekolah. Udah tuh, jujur nunggunya lama lhoh. Ditunggu ngga ada panggilan sama sekali. Trus pesimis, ngga dapet kerja di instansi, walaupun udah ngelesin banyak anak. Sedih nya tuh, belum bisa ngajar di kelas sungguhan di sekolah disaat temen-temen udah dapet sekolahan buat ngajar.

 

Trus setelah beberapa bulan, sekitar desember, saya bertemu dengan temen kelas. Saat itu dia ngasih info lowongan kerja guru fisika di salah satu SMK. Ternyata deket banget sama rumah. Saat itu juga, pulang -pulang langsung buat surat lamaran, besoknya wawancara, langsung diterima. Alhamdulillah. Berarti rejeki ngajarku memang pada saat itu juga. Dan aku sangat berterima kasih ke temenku yang ngasih info lowongan kerja itu.

 

Pelajaran yang dapat diambil dari pencarian kerja : sekeras-kerasnya kita berjuang mencari apa yang kita cari (bisa pekerjaan, uang, atau seseorang) kalau ngga rejekinya atau jodohnya kita bisa apa, memang bisanya cuma berserah ke Allah aja. Allah yang ngatur, pemilik skenario paling indah,tugas kita berusaha maksimal, doa, tawakal . Dan saya balik lagi ke paragraf awal, alasan utama saya mencari kerja terutama menjadi pengajar adalah : karena muara hidup ini adalah nanti pasti akan ditanya, umurnya dipake buat apa, ilmunya di amalin apa engga ? Dan yg paling utama adalah, di dunia ini kita cari amal sebanyak-banyaknya buat bekal ke akhirat nanti. Wih dalem. Maka profesi mengajar di sekolah dan ngelesin, adalah salah satu media untuk mentransfer ilmu yg kita dapet.

 

Lanjut ya, Nah pada saat itu kebetulan juga november udah keterima di S2 pendidikan sains UNS. Alhamdulillah lagi, ngga tau, nikmatNya sempurna banget.  Kenapa lanjut? Nah balik lagi ke prinsip awal, kalo masih dikasih kesempatan dan rejeki buat nuntut ilmu ? Kenapa tidak?
Kan nyari ilmu juga harus lhoh ( tergantung rejeki jg sih)  buat masa depan nanti, salah satunya calon anak-anakku kelak .#eh.
Mungkin nanti pas anak saya sudah besar, saya akan bilang ” nak, ibumu dulu banting tulang cari beasiswa dan uang biar bisa punya pendidikan tinggi, biar kamu bisa jadi orang yg berilmu dan bermanfaat bagi yang lain”. Selain itu, penting jg bagi pengajar, karena ilmunya bisa nambah. Jujur, saya lebih mendapatkan ilmu yg sangat banyak di S2 ini. Mungkin karena dosennya banyak di berbagai bidang( kimia, fisika, biologi) .

 

Emang bisa bagi waktu antara ngajar, kuliah, ngelesin ? Insya Allah,dengan semangat, saya berusaha membagi waktu dengan baik. Apalagi di S2  ini agak susah, harus publikasi jurnal minim nasional akreditasi.

 

Jadi inti dari tulisan di atas : engga maksud memamerkan apapun, ini share pembelajaran hidup aja :
1. Fokus apa yg dihadapin sekarang.
2. Sejatinya di dunia cuma sementara. Perbaiki management waktu agar lebih bermanfaat mencari ladang amal ( saya juga masih belajar).
3. Berjuanglah sampai selelah-lelahnya. Karena Allah lah yang mengatur segalanya. Kita cuma bisa berjuang, doa, dan tawakal.

 

Itu dulu ya. Makasih telah membaca. Sampai jumpa.. wassalam..

Advertisements